Pages

Wednesday, March 20, 2013

Berapakah nilai sumbangan kita?

Ketika duduk di atas kerusi sendiri kita merasakan sumbangan yg telah dibuat sudah cukup bersar. Tp bila kita bangun dan berdiri melihat keluar tahulah kita ada org yg memberikan sumbangan yg lebih besar. Dan bila kita berjalan melihat disana di merata tempat semakin jelas sumbangan kita adalah terlalu kecil. Hanya keikhlasan yg menyelamat yg kecil itu

2 comments:

shawki daud said...

Salam kpd keyboard man,
Bukan soal besar atau kecil berkenaan dengan jasa atau kerja guru. Kita perlu melihat soal pendidikan dalam perspektif yang lebih besar lagi. Jangan sesekali memegang prinsip bahawa kejayaan adalah daripada aspek sekolah dan guru sahaja. Hal ini kerana kejayaan masa hadapan bagi anak-anak didik adalah untuk kesejahteraan masyarakat jua. Oleh itu, wajib ditanya kembali tentang "apakah penglibatan organisasi masyarakat secara keseluruhannya dalam menjayakan proses pendidikan yang berlaku secara formal di sekolah yang secara khususnya menerapkan aspek-aspek kurikulum dan ko-kurikulum?". Kita tidak hanya perlu memegang prinsip bahawa setiap murid akan berinteraksi berdasarkan "apakah situasi yang mereka hadapi?", namun wajib diperhatikan jua tentang "dari manakah mereka datang?". Seseorang guru tidak dapat memenuhi kesemua kehendak muridnya, bahkan para murid wajar mengenalpasti apakah kehendak mereka sendiri. Setiap individu tidak mampu untuk melakukan semua perkara, bahkan saling-kaitan individu sahaja yang akan menentukan kejayaan sesuatu perkara. Kita tidak dijadikan untuk bersendirian, tetapi untuk bersama.

shawki daud said...

Salam kpd keyboard man,
Bukan soal besar atau kecil berkenaan dengan jasa atau kerja guru. Kita perlu melihat soal pendidikan dalam perspektif yang lebih besar lagi. Jangan sesekali memegang prinsip bahawa kejayaan adalah daripada aspek sekolah dan guru sahaja. Hal ini kerana kejayaan masa hadapan bagi anak-anak didik adalah untuk kesejahteraan masyarakat jua. Oleh itu, wajib ditanya kembali tentang "apakah penglibatan organisasi masyarakat secara keseluruhannya dalam menjayakan proses pendidikan yang berlaku secara formal di sekolah yang secara khususnya menerapkan aspek-aspek kurikulum dan ko-kurikulum?". Kita tidak hanya perlu memegang prinsip bahawa setiap murid akan berinteraksi berdasarkan "apakah situasi yang mereka hadapi?", namun wajib diperhatikan jua tentang "dari manakah mereka datang?". Seseorang guru tidak dapat memenuhi kesemua kehendak muridnya, bahkan para murid wajar mengenalpasti apakah kehendak mereka sendiri. Setiap individu tidak mampu untuk melakukan semua perkara, bahkan saling-kaitan individu sahaja yang akan menentukan kejayaan sesuatu perkara. Kita tidak dijadikan untuk bersendirian, tetapi untuk bersama.