Pages

Friday, November 18, 2005

Dilema guru kemahiran hidup

Ada negeri pernah memberikan elaun kritikal kepada guru kemahiran hidup, tetapi kemudian ditarik balik. Bengkel diurus oleh guru kemahiran hidup tanpa pembantu. Waktu pengurusan bengkel yang diberikan oleh kementerian tidak iktiraf oleh pembuat jadual waktu dan pentadbir sekolah. Alasan yang diberikan tidak ada pekeliling tersebut.

Masa mengajar 4 waktu seminggu telah dikurangkan kepada 3 waktu seminggu. Satu waktu diberikan kepada sivik. Serentak dengan itu waktu yang tinggal itu perlu digunakan sebahagiannya untuk membuat ujian amali kemahiran hidup.

1 comment:

cici said...

siapa yang bersalah...kita gurukah yang salah???